Assalamualaikum, Selamat Datang di Belajar Ilmu Tasawuf

komposisi Manusia

Jumat, 14 Desember 20121komentar

Pada artikel ini kita menjelaskan komposisi tubuh manusia dan berbagai badan halus (rohani). Ilmu pengetahuan modern telah secara mendalam ke dalam pemahaman tubuh fisik. Namun pemahamannya tentang aspek-aspek lain eksistensi manusia masih sangat terbatas. Misalnya pemahaman tentang jiwa manusia dan intelek masih lebih atau kurang terbatas pada aspek fisik mereka. Namun ilmu spiritual telah mempelajari seluruh eksistensi manusia dengan sangat rinci.
Seseorang yang hidup terdiri dari badan-badan berikut. Tubuh Fisik Badan Energi Vital Badan Mental Badan atau tubuh kausal Akal Ego Halus atau badan Supracausal Jiwa atau Prinsip Allah swt dalam setiap dari kita Pada bagian berikutnya kita akan menjelaskan berbagai badan lebih terinci. Tubuh Fisik Ini adalah badan yang terbaik dikenal untuk ilmu pengetahuan modern. Ini terdiri dari kerangka tulang, otot, jaringan, organ, darah, organ-organ indera 5, dll Badan Energi Vital Ini adalah badan juga dikenal sebagai Praandeha tersebut. Badan ini menyediakan, mempertahankan energi kehidupan vital untuk semua fungsi fisik maupun tubuh mental. Ada lima jenis energi vital atau praana: Praana: Energi untuk kegiatan inhalasi. Udaana: Energi untuk aktivitas pernafasan dan pidato. Samaana: Energi untuk kegiatan perut dan usus. Vyaana: Energi untuk gerakan sukarela dan tidak sukarela dari tubuh. Apaana: Energi untuk buang air kecil, ejakulasi ekskresi,, melahirkan, dll Pada saat kematian energi vital dilepaskan kembali ke alam semesta dan juga membantu dalam mendorong tubuh halus dalam perjalanan selanjutnya nya. Badan mental atau Pikiran Badan Mental (Manodeha) atau Pikiran adalah kursi, semua emosi perasaan dan keinginan. . Hal ini terdiri dari tiga bagian: Pikiran sadar: Ini adalah bagian dari pikiran dan perasaan kita bahwa kita sadar. Pikiran sub-sadar: Ini berisi semua tayangan yang diperlukan untuk menyelesaikan nasib kita dalam hidup kita saat ini. Pikiran dari pikiran sub-sadar kadang-kadang muncul ke dalam pikiran sadar dari waktu ke waktu baik dalam menanggapi beberapa rangsangan eksternal atau pada waktu bahkan tanpa itu. Misalnya selama satu hari satu mendapat pikiran acak dan tidak terkait tentang beberapa kejadian yang samar-samar di masa kecil seseorang. Pikiran bawah sadar: Ini adalah aspek dari pikiran kita bahwa kita benar-benar menyadari. Ini berisi semua tayangan yang berkaitan dengan semua akun akumulasi. Pikiran sub-sadar pikiran dan bawah sadar bersama-sama dikenal sebagai chitta tersebut. Kadang-kadang kita juga merujuk pada suatu aspek dari Tubuh Jiwa sebagai Tubuh Hasrat atau . Ini adalah aspek pikiran yang berisi semua tayangan keinginan. Silakan lihat artikel di ' Mengapa kita melakukan hal-hal yang kita lakukan "serta tutorial e- dari nama yang sama untuk memahami struktur fungsional dari pikiran. Organ fisik yang terkait dengan Badan Mental otak. Akal Tubuh kausal atau Badan Akal adalah tubuh yang berkaitan dengan proses pengambilan keputusan dan kemampuan penalaran. Organ fisik yang terkait dengan Badan Akal adalah otak. Ego Halus Ego Halus atau Badan Supracausal adalah sisa-sisa akhir dari ketidaktahuan dan perasaan bahwa kita terpisah dari Allah swt. Jiwa Jiwa adalah prinsip Allah dalam diri kita dan adalah sifat sejati kita. Ini adalah komponen utama dari tubuh halus (ruhani) yang merupakan sebagian kecil dari Prinsip Tuhan yang Maha Kuasa dengan sifat Kebenaran Mutlak , Kesadaran Mutlak dan Malcolm . Jiwa tidak dipengaruhi oleh pasang surut dalam hidup dan dalam keadaan terus-menerus Bliss. Ini terlihat pada naik turunnya kehidupan di Maya atau Ilusi Agung dengan sikap pengamat. Jiwa adalah di luar 3 komponen dasar yang halus, namun sisa kesadaran kita seperti Tubuh Fisik dan Mental Tubuh terdiri dari hal itu. Tubuh Halus Tubuh Halus didefinisikan sebagai bagian dari keberadaan kita atau kesadaran bahwa daun Tubuh Fisik kita pada saat kematian fisik. Ini terdiri dari Tubuh Mental, Tubuh kausal atau Akal, Badan Supracausal atau Ego Halus dan Soul. Apa yang tertinggal pada saat kematian fisik adalah Tubuh fisik kita. Energi Vital dilepaskan kembali ke Semesta. Berikut ini adalah beberapa aspek lain dari tubuh halus Halus akal organ: organ-organ indera Dengan halus, kita berarti aspek halus dari 5 organ indra kita yang dengannya kita mampu melihat alam halus. Misalnya kita dapat merasakan aroma seperti melati yang halus tanpa mereka sedang ada stimulus untuk menyebabkan itu. Juga wewangian hanya dapat dialami oleh satu orang dan bukan oleh yang lain di ruang yang sama. Organ motorik halus: Dengan organ motorik halus, kita berarti aspek halus dari organ-organ fisik kita motorik seperti tangan kita, lidah,dll kegiatan Semua dimulai pertama dalam organ motorik halus dan kemudian dieksekusi dalam dimensi fisik dengan organ motorik kasar seseorang. Ketidaktahuan Semua aspek lain dari keberadaan kita selain Jiwa adalah bagian dari Maya atau ilusi Besar. Hal ini disebut ketidaktahuan yang bila diterjemahkan secara harfiah berarti tidak adanya pengetahuan. Para ketidaktahuan berasal dari kenyataan bahwa kita mengidentifikasi diri kita dengan fisik pikiran kita, tubuh dan intelek dan bukan dengan sifat sejati kita yang merupakan Jiwa atau prinsip Allah swt dalam diri kita. Ketidaktahuan adalah akar penyebab ketidakbahagiaan. Manusia akan melekat pada uang, memiliki rumah, keluarga, kota, negara, dll lebih besar lampiran untuk setiap individu atau objek, lebih besar kemungkinan timbul ketidakbahagiaan dari keterikatan. Bahkan seorang pekerja sosial yang ideal atau syeikh dapat menjadi melekat pada masyarakat atau pengikutnya masing-masing. Lampiran terbesar yang masing-masing memiliki adalah untuk dirinya sendiri, yaitu pikiran dan tubuhnya. Bahkan sedikit ketidaknyamanan atau penyakit dapat membuat tidak bahagia; maka setiap orang harus secara bertahap terlepas tentang diri sendiri dan menerima rasa sakit dan penyakit seseorang dengan tenang . Hal ini tentu saja dengan pengertian yang melekat bahwa kebahagiaan dan ketidakbahagiaan dalam hidup yang dialami terutama karena takdir kita. Juga bahwa hanya dengan mengidentifikasi dengan Jiwa kita dapat mengalami kebahagiaan abadi. Jiwa dan ketidaktahuan bersama-sama merupakan jelmaan jiwa. Ketidaktahuan untuk orang yang hidup memiliki dua puluh komponen dalam semua - Tubuh Fisik, lima organ indra halus, lima organ motorik halus, lima energi vital, pikiran sadar, chitta tersebut, Akal dan ego. Karena fungsi komponen tubuh halus pergi terus menerus, perhatian jiwa yang terwujud ditarik kepada mereka bukan jiwa, yang jauh dari pengetahuan spiritual .

Sumber. komposisi Manusia
Share this article :

+ komentar + 1 komentar

7 Juni 2016 19.31

gan saya pernah dengar ada orang yang bisa melepaskan jiwanya dan mengendalikannya seperti jalan2 diluar tapi hanya jiwanya saja itu kira2 bisa gak ?

http://www.toyota.astra.co.id/connect/news/article/ini-dia-kelebihan-toyota-kijang-innova-diesel-dan-bensin/

Poskan Komentar

 
Support : Ilmu Tasawuf | Syariat | Totiqot | Hakikat | Makrifat
Copyright © 2011. Belajar Ilmu Tasawuf - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Modify by CaraGampang.Com
Proudly powered by Blogger